Sudah Berganti Tahun, Proyek Dinas PUPR Provinsi Banten Rehabilitasi Jalan KH.Hasyim Azhari Kota Tangerang ,Di Sorot Warga

SIDIKPOST | Kota Tangerang , Proyek Dinas PUPR di sorot Aktivis Tangerang Raya Ketua Badan Penelitian Aset Negara Republik Indonesia (BPAN RI ) Kota Tangerang

Advertisements

H.Muhdi menilai pekerjaan pembangunan saluran air dan trotoar di jalan KH.Hasyim Azhari Kota Tangerang Di Pertanyakan

seharusnya tahun sudah berganti semua pekerjaan yang di biayai oleh pemerintah sudah selesai sesuai kontrak kerja 150 hari kalender

“Harus nya sudah selesai di akhir tahun 2021 lalu.Kenapa sampai hari ini masih terus di kerjakan oleh pihak kontraktor.”ujar H.Muhdi saat di temui di kawasan Pusat Pemerintahan Kota Tangerang.(2/1/2023)

Ia juga menilai pekerjaan saluran dan trotoar oleh Dinas PUPR Provinsi Banten yang di kerjakan oleh CV . Razan Bangun Nusantara dengan Anggaran Rp.9.994.594.000.00 masih jauh dari kata rampung dan Terkesan asal Jadi

“Kalau pun harus ada perpanjangan waktu kerja tentunya harus melalui mekanisme yang sudah di tentukan, Dan jangan karena mengejar waktu harus mengabaikan kwalitas pekerjaan.Sudah tidak tepat waktu kerjaan juga nga jelas amburadul.
“ujarnya

Baca Juga   Sidak Di Rutan Kelas 1 Tangerang,Kanwil Kemenkumham Banten Temukan Barang Terlarang

H.Muhdi juga menilai, hasil pekerjaan yang sudah jadi bahwa kontraktor tersebut tidak memiliki kemampuan kerja yang baik dan benar

“Harusnya dengan anggaran hampir mencapai 10 Milyar itu pekerjaan bisa rampung tepat waktu dan berkualitas sesuai harapan masyarakat,karena yang di gunakan adalah uang dari pajak masyarakat, Harus profesional dong, “tegasnya

Lebih lanjut ia menjelaskan,Dari hasil penelusuran kita di lapangan pekerjaan saluran dan trotoar itu berantakan

banyak U-Ditch yang tidak nyambung satu dengan yang lainnya,banyak yang terputus.

“U-ditch juga masih menumpuk di bawah kolong tol dan para pekerja masih tampak terus bekerja.yang seharusnya sudah di hentikan karena sudah lewat tahun dan harus meanggarkan di tahun berikutnya.Padahal itu proyek bukan proyek multi year kenapa sampai nyeberang tahun,” ujarnya

ANGGARAN 10 MILYAR

H.Muhdi juga meminta pihak Dinas PUPR Provinsi Banten dan APH untuk mengkaji kembali perihal proyek saluran

dan trotoar di Jalan KH.Hasyim Azhari yang menelan anggaran hampir 10 milyar tersebut,

“Jangan sampai jatuh kepada tangan yang salah,karena itu uang rakyat,kalau jatuh ke tangan yang salah ya, begini hasilnya,sudah tidak tepat waktu pekerjaannya juga tidak berkualitas dengan baik dan bisa menimbulkan kerugian bagi masyarkat dan negara ,”kata dia

Baca Juga   Gubernur WH : Singkong Bisa Menjadi Makanan Pengganti

Masih di jelaskannya,Kalau lihat dari judul proyeknya saja sudah salah,di Judul proyeknya Rehabilitasi jalan KH.Hasyim Azhari,

padahal jalannya tidak ada yang di rehab,melainkan pekerjaan saluran dan trotoar

Hal senada juga di sampaikan Ahmad salah satu warga sekitar jalan KH.Hasyim Azhari,Ia menilai kontraktor yang mengerjakan itu tidak profesional

“Tidak profesional pak, lihat saja hasilnya berantakan tidak sesuai harapan masyarakat,dan juga terlalu lelet pekerjaannya.

Sehingga menganggu aktivitas warga karena galian saluran tang tak kunjung rampung.”kata Ahmad

Ahmad juga meminta Dinas PUPR Provinsi Banten untuk turun langsung mengecek kwalitas dari pembangunan saluran dan trotoar di wilayahnya itu

Awak media berusaha meminta tanggapan dari kontraktor, Namun sampai berita ini di tayangkan belum ada konfirmasi dari pihak terkait
( SDP).

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *